Kerja sama Indonesia-China targetkan satu industri probiotik

Kerja-sama-Indonesia-China-targetkan-satu-industri-probiotik

Kerja sama antara Indonesia dan Cina untuk pengembangan bioteknologi dalam kerangka kerja sama antara sains, teknologi dan inovasi (Iptekin) bertujuan untuk menciptakan industri probiotik di negara ini.

Eniya Listiani Dewi, wakil kepala Badan Pengkajian dan Penerapan (BPPT) di Industri Pertanian dan Teknologi Bioteknologi (TAB), yang mewakili kepala BPPT di forum Indonesia-Cina untuk kerja sama ilmu pengetahuan dan teknologi di Jakarta, Senin, mengatakan kerjasama dengan Industri di Cina pada tahun 2017 diperluas melalui kolaborasi dengan universitas dengan tujuan untuk dapat memproduksi produk-produk inovatif, yang berarti bahwa industri baru harus muncul di Indonesia.

Menurut Eniya, langkah ini diambil untuk menjadikan BPPT sebagai titik kontak bagi Indonesia dalam konteks kerja sama? Laboratorium umum untuk bioteknologi? dengan China dapat menerima beasiswa untuk pengembangan produk probiotik dan enzim dari mikroba.

“Hibah berjumlah sekitar 6 juta yuan atau 12 miliar rupee untuk kerjasama selama tiga tahun.

Tujuan dari produk dan, tentu saja, industri baru yang lahir di Indonesia diharapkan menghasilkan inovasi untuk perdagangan dan industri,” kata Eniya.

BPPT tidak hanya bekerja sama dengan industri bioteknologi terbesar di Cina, yaitu Qingdao Vland Biotech Group Co. GmbH. Akhirnya, dia juga bekerja dengan Universitas Zhejiang.

Jika Indonesia menawarkan Iptekin bipeat dalam kolaborasi ini, yang merupakan pengembangan produk mikrobiologis untuk meningkatkan pH dalam rawa, transfer teknologi yang diharapkan dari Tiongkok adalah ilmu probiotik dan pengembangan enzim.

“Sebenarnya kita tidak rugi, hanya saja ada lebih banyak barang impor di pasaran. Untuk pasar Indonesia, produk probiotik sebenarnya diisi dengan produk pakan ternak dari China dan Thailand, sedangkan enzim dari India,” lanjutnya.

Enzim ini sangat dibutuhkan untuk industri pulp dan kertas, deterjen dan kulit. BPPT dan PT Petrokimia Gresik telah mengembangkan fasilitas produksi enzim mikroba yang menggantikan bahan kimia yang menghasilkan limbah berbahaya bagi lingkungan.

Ketika enzim diganti dengan bahan kimia mikroba, hasilnya ramah lingkungan

. Keramahan lingkungan ini semakin dicari dalam produk industri masa depan ,? kata Eniya.

Kerjasama Indonesia dengan Cina dalam sains dan teknologi telah berlangsung sejak 2011, yang ditandai dengan penandatanganan perjanjian kerja. Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) dan Kementerian Sains dan Teknologi China kemudian mengadakan pertemuan komite bersama (JCM) untuk memantau implementasi kerja sama yang disepakati.

Sejauh ini, JCM telah diadakan lima kali, paling baru pada Agustus 2017 di Beijing

. Pada forum Indonesia-Cina untuk kerja sama ilmu pengetahuan dan teknologi di Jakarta, Solo dan Yogyakarta, implementasi program dan kegiatan yang terkait dengan laboratorium bersama di bidang bioteknologi dan reaktor berpendingin gas suhu tinggi (HTGR), transfer teknologi dan diskusi lainnya kemungkinan kolaborasi akan dilaporkan.

 

sumber :